Perasaan seorang anak ketika dipertemukan dengan ibunya

Beginilah perasaan seorang anak ketika mana dia dipertemukan dengan ibu yang sudah lama tak berjumpa. Kegembiraan dan keriangan terpapar di wajahnya. Tidak terucap..
video

Begitulah seorang anak dan ibu. Namun bagaimanakah kita apabila bertemu dengan pencipta kita. Adakah kita tidak sedar yang kita akan kembali kepada Tuhan?
lalu bagaimanakah kita?
bagaimanakah persiapan kita?
adakah kita bertemu dengan penuh kecintaan, kasih kepada Tuhan... rindu yang tidak dapat diungkap?...

Hukum menggunakan inhaler ketika berpuasa

Bismillah...
Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian Alam..

"Ya Allah, tunjukkan daku kebenaran yang haq disisiMU, untuk aku jalan terus manujuMU.
sekirannya aku terjerumus kepada perkara yang tidak benar, maka tariklah daku kembali ya Allah..
Pimpinlah daku, bimbinglah daku, tunjukilah daku, dan seluruh keluargaku dalam menujuMu sampai hari kiamat."


Bagi mereka yang sihat walafiat, mungkin tiada masalah bagi mereka untuk mengerjakan ibadah puasa di bulan ramadhan. Namun bagi mereka yang mengalami masalah semput atau “athma” tentu berlaku sedikit kekusutan atau kebimbangan tentang inhaler yang biasa digunakan bagi mereka yang mendapat serangan athma / semput. 

Perlu diingat bahawa walaupun konsep ini hampir sama dengan suntikan, tetapi mengikut perkara yang membatalkan puasa ; memasukkan sesuatu kedalam rongga badan dengan sengaja. suntikan tidak melibatkan rongga badan tetapi inhaler, ye.

Jadi bagaimana status inhaler dalam hukum islam ketika berpuasa?

Pendapat Ulama:
Ulama’ masa kini berselisih pendapat tentang penggunaan inhaler ini kepada dua iaitu:

Pendapat Pertama
Penggunaan inhaler tidak membatalkan mahupun merosakkan puasa. Inilah pendapat As-Syeikh Abd Aziz bin Baaz, As-syeikh Muhammad bin Salih al-Uthaimin, As-Syeikh Abdullah bin Jabrin, As-Syeikh Dr. As-siddiq Ad-Darir, Dr. Muhammad Al-Khayyat dan Jawatankuasa Fatwa Tetap Kerajaan Arab Saudi.

Pendapat Kedua:
Golongan ini berpendapat, penggunaan Inhaler membatalkan puasa dan tidak harus digunakan pada siang hari bulan Ramadhan kecuali pada waktu terdesak dan sangat diperlukan oleh pesakit sahaja. Orang yang menggunakan Inhaler pada siang hari bulan Ramadhan hendaklah mengqada’ puasa untuk hari itu.
Inilah pendapat yang dikemukakan oleh Dr. Fadl Hasan Abbas, As-Sheikh Muhammad al-Mukhtar Sulami, Dr. Muhammad Alfai, As-Sheikh Muhammad Taqiuddin Al-Uthmani dan Prof. Dr. Wahbah Mustafha Az-Zuhaili.

sumber : مُفطِرات الصيام المعاصِرة“Mufthirat as-Siyam al-Mu’asirah” (Perkara-perkara Semasa Yang Membatalkan Puasa) yang ditulis oleh Dr. Ahmad bin Muhammad al-Khalil, pensyarah Universiti al-Qasim, Arab Saudi, [Dar Ibnu Jauzi, Arab Saudi, Cetakan Pertama, 1426H/2005M

Pendapat Penulis :

Kalau kita amati betul2,  pemakai inhaler tidak akan memakainya kecuali bila terdesak sebab tak boleh nak bernafas sahaja (salur nafas sudah sempit). Jadi pendapat kedua juga sebenarnya membolehkan. Namun, jika kita lihat sudut ibadah puasa itu sendiri, menjalani ibadah puasa meliputi diri kita dalam perjalan kehidupan sepanjang bulan puasa. Yang mana, ia meliputi perjalanan jasmani, jiwa dan jua nafsu kita. Kita sendir yang membataskan ibadah itu hanya sekadar makan dan minum serta perkara yang membatalkan puasa, lalu akan ditambah dengan amalan solat terawih dan tadarrus. sedangkan hati kita masih kotor, tidak ada detik untuk muhasabah, keinginan pun untuk kembali di waktu puasa, sedangkan dikatakan nafsu sudah di kongkong ketika berpuasa..jadi?..

Jikalau ketika membeli juadah nafsu kita pun membuak2…bagaimana itu?
ketika berpuasa pun kita masih bergossip, mengumpat, hasad, sombong. sum`ah, …bagaimana pula itu..
fikir fikirkanlah…








Di manakah keutamaan kita dalam hidup ini?

Bismillah...
Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian Alam..

"Ya Allah, tunjukkan daku kebenaran yang haq disisiMU, untuk aku jalan terus manujuMU.
sekirannya aku terjerumus kepada perkara yang tidak benar, maka tariklah daku kembali ya Allah..
Pimpinlah daku, bimbinglah daku, tunjukilah daku, dan seluruh keluargaku dalam menujuMu sampai hari kiamat."

Sedari kecil kita sudah di asuh untuk belajar bersungguh2, kata orang tua bila besar nanti boleh dapat kerja bagus, tolong mak ayah. Lulus periksa dengan cemerlang. Ambik master, PhD. Bagi yang sekolah agama petang, diajar pula kitab ibadat, tauhid 20, muamalat, munakahat, jenayat, dll. Maka adalah ilmu kalau ditanya orang bila besar nanti.


Bagi mereka yang mengikuti jurusan fiqh, usul fiqh, usuluddin, dan berbagi cabang yang lain, maka akan menjadi ustaz, penceramah, ulama, tokoh tokoh agama, cendikiawan cendikiawan agama, yang mana akan membawa apa yang diajarkan kepada mereka ketika mereka belajar. Lalu mereka akan menyamapaikan apa yang di ajar/hafal kepada orang ramai dengan bayaran yang sekian.

Lalu kemanakah kita sebenarnya? adakah mereka yang berjalan yang dikatakan bukan dalam bidang agama hilang agamany? bagaimanakah jalan seorang engineer? doktor? CEO?
adakah seorang ustaz, PhD dalam usuluddin akan lebih dekat dengan Allah berbanding yang lain?

Di dunia ini adalah perjalanan, kamu seorang pelajar, adalah perjalananmu. kamu seorang CEO, itu adalah perjalananmu. kamu seorang PhD agama, itu adalah perjalananmu...dan bagaimana pernyerahan kepada Allah, di dalam perjalanan kita ini.

Ketahuilah..ianya bergantung sesungguh mana kamu dgn Allah...sesungguh mana kamu menujuNya...sesungguh mana kamu bergerak kepadaNya...sesungguh mana kamu berlari kpdNya...Sesungguh mana kamu mengharapNya...sesungguh mana kamu menyerah padaNya..sesungguh mana kamu mahu perlindunganNya.

Kebenaran Kisah Azan terakhir Bilal Bin rabah

Bismillah...
Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian Alam..

"Ya Allah, tunjukkan daku kebenaran yang haq disisiMU, untuk aku jalan terus manujuMU.
sekirannya aku terjerumus kepada perkara yang tidak benar, maka tariklah daku kembali ya Allah..
Pimpinlah daku, bimbinglah daku, tunjukilah daku, dan seluruh keluargaku dalam menujuMu sampai hari kiamat."

Sudah semestinya bagi mereka yang suka mengikut program "mari berselawat", "malam berselawat" atau sentiasa mengikuti mereka yng mengikuti para habib dalam meraih cinta Rasulullah, sering di perdengarkan atau membaca kisah yang sangat popular.

Kisah bagaimana Bilal Bin Rabah mengasingkan diri setelah wafatnya Rasulullah, dan tidak mahu melaungkan azan setelah wafatnya Rasulullah sehingga Abu bakr sendiri tidak mampu memujuk beliau untuk melaungkan azan. Sehingga beliau bermimpi bertemu Rasulullah dan terus bergegas ke Madinah. Di situlah Umar memujuk kembali untuk beliau azan. setelah mendengar azan Bilal, semua penduduk medinah dikatakan penuh dengan tangisan dan esakkan ...begitulah serba sedikit kisahnya

Untuk kisah ini, ada beberapa ulama seperti Imam adz Dzahabi, Imam Ibnu Abdil Hadi, Al Hafizh Ibnu Hajar, Imam Ibnu Arroq dan beberapa yang lain telah menolak kisah ini.

Perlu di sadari sekalian, Nabi Muhamad diutuskan adalah mengajak manusia kembali kepada Allah,
setelah jalan yang di bawa Nabi Isa diselewengkan, begitu juga jalan yang dibawa Nabi Ibrahim. Secara logiknya Sahabat Rasulullah, iaitu mereka2 yang sentiasa rapat dengan Rasulullah, sentiasa mendampingi Rasulullah sepanjang masa, telah menjalani perjalanan yang sebenar benar ditunjuki oleh Baginda. Iaitu jalan kembali kepada Allah. Adakah mudah untuk para sahabat terlalu memuja Rasulullah walau selepas kematian baginda? Puji pujian itu adalah milik Allah, cinta dan kasih itu adalah milik Allah. Walapun mereka di kala itu mengingati baginda, kasih baginda, namun kasih itu berpaut dengan kasih yang unggul, iaitu kepada Tuhan yang mengutuskan rahmat kepada mereka.
lebih bersunyi sunyilah mereka kerana kasih dan cinta itu kepada Tuhan akhirnya. bukan dengan teresak2 seperti yang di gambarkan.

Kita sedar akan akidah para sahabat, dan patut kita sedar bahawa akidah yang benar tidak akan bercampur dengan kebatilan walau sedikitpun...

Ramai pemuka2 agama bercakap tentang perkara yang bercampur aduk...sehingga orang awam bingung dan akhir terus di dalam kebingungan...ilmu itu sabagai wadah untuk kita menuju Allah, kerana akhirnya Allah yang membuka pintu rahsia-NYA apabila dikehendakiNYA. Perlu ade menyerahan , dan pergantungan sepenuhnya kepada NYA...

Adakah Solat sekadar gerakan dan bacaan?

Bismillah...

Pernahkah kita terdetik....
Adakah solat yang aku kerjakan ini hanya begini sahaja? perbuatan ruku`, sujud, dan duduk ....diiringi dengan bacaan yang di ajar oleh ustaz semasa dari kecil lagi...

betulkah solat aku ini betul bila ketika solatku, fikiran ku melayang dengan perkara dunia, maksiat, hatta hati yang berkata kata perihal pekerjaan, orang sebelah yang kuat bacaannya..sakit hati...
adakah ini solat yang di seperti mana Allah mahu?

Aku sudah hafal terjemahan Al-fatihah..tapi aku tak rasa apa pun....

Dan yang lebih kritikal lagi, bila ade persoalan,
Harus ku tuju kemana solatku ini? adakah benar apabila solat difikirkannya Kaabah sebagai tempat tuju? adakah itu sudah mensyirikkan ALLAH?

Lalu bagaimana yang dikatakan khusyuk dalam solat itu?

Saudaraku,
renung renungkanlah...adakah kita sudah mula menjiwai perjalanan solat kita?